Social Icons

Monday, September 29, 2014

Di Sebalik Langsir | Aidil Untuk Saya

Assalaamu'alaikum...

Ho ho ho hoyeh akhirnya siap juga cerpen 'Aidil Untuk Saya' ni... Alhamdulillah... Still ambil masa yang lama nak siapkan... Kurang lebih seminggu jugaklah... Itu pun puas push diri sebab aim nak publish kat Cik belog ni masa Aidilfitri juga... And luckily Aidilfitri dekat Malaysia ni sambut sampai sebulan maka masa ku post cerpen ni di belog masih Aidilditri... Wahaha~

bila dah lama tak menaip DSL ni mula dah blur nak share apa... hmmm... ku share je laa apape ye... maaf kalau anda rasa semua ini merapik meraban...

1) basically cerita ni pasal Aidil yang disangka hantu oleh Iman Soraya... ku pilih nama Aidil salah satunya masa tu tengah ada mood raya Aidil Fitri... dan sebab lainnya bunyi Ideal dan Aidil serupa... hehe~ Iman Soraya pula; ku sangat suka nama Iman tapi dah banyak sangat watak2 cerita di tv dan novel2 yang menggunakan nama Iman dan paling selalu kita dengar adalah Faith which is the translation of Iman in English... dekat situ ku tahu ku kena buat sesuatu kalau nak guna nama Iman ni... there must be something unique so that this Iman Soraya will be different with all of the Imans exist so far... thank Allah who gives me the idea of 'Iman adalah mutiara' from Raihan's song... so dari situ Aidil yang nak lari dari mainstream sebab dah selalu orang guna nama Faith untuk merujuk kepada nama Iman, Aidil guna Pearl untuk merujuk kepada Iman Soraya...


2) Iman Soraya dalam ni datang dari keluarga yang tak kisah sangat pasal Islam dan dia sendiri tiada inisiatif untuk tahu lebih lanjut pasal Islam... Aidil pula yang terberkenan kat dia masa ada aktiviti di fakulti nak bawa dia kembali kepada fitrah sebelum dia nak memperisterikan Iman Soraya ni dan disebabkan Iman bukan jenis melayan lelaki maka Aidil berpakat dengan kawan baik dia untuk menampakkan seperti dia ni hantu... wuwuwu~


Sunday, September 28, 2014

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 2 ]|:.




NAJLA NAQIYAH membuat keputusan untuk keluar membeli barang-barang keperluan. Sudahlah pagi hari ini dia hanya mampu menyediakan air teh ‘o’ panas buat suaminya. Dia memohon maaf tidak dapat menyediakan sarapan lain pada hari pertama suaminya memulakan kerja sebagai seorang ketua keluarga. Arif Fitri sama sekali tidak kisah kerana kecuaian dirinya juga untuk memastikan keperluan rumah tersedia sebelum isterinya berpindah masuk.

Najla Naqiyah mencapai telefon bimbitnya dan mendail nombor telefon si suami. Dia berharap agar dia tidak menganggu si suami yang sedang bekerja kerana sudah pasti kerja suaminya menimbun sementelah suaminya mengambil cuti yang panjang sempena perkahwinan mereka. Seketika kemudian talian di sebelah sana dijawab.


“Assalaamu`alaikum Ya. Are you okay?” soal suaminya sejurus menjawab panggilan telefon dari Najla Naqiyah.


“Wa`alaikumussalam aw.. abang. I’m okay. Don’t worry.” jawab Najla Naqiyah pula. Dia sedikit tersasul untuk memanggil Arif Fitri dengan panggilan ‘awak’. Lidahnya masih cuba menyesuaikan diri untuk memanggil suaminya ‘abang’. Dia masih cuba melenyapkan kejanggalan itu.


“Alhamdulillah. Terkejut abang bila Ya call. Ingatkan ada apa-apa jadi tadi.” Kata Arif Fitri di hujung talian.


“Yang Arif, boleh tak kalau Yang Kurang Arif nak minta something?” tanya Najla Naqiyah kepada suaminya.


Ni dia dah panggil aku Yang Arif ni adalah tu yang dia nak cakap. Minta-minta bukan benda yang susah aku nak tunaikan. Arif Fitri bermonolog sendiri.



Friday, September 19, 2014

Cerpen | I Think I Wanna Marry You


“FANN, nanti jangan lupa tolong pass tau?” tersengih girang Nur Hanani sambil berkata kepada Aufa Liyana. Berkerut sesaat dua dahinya untuk mengingati kembali apa yang dimaksudkan oleh sahabatnya itu sebelum dia mengangguk-angguk kecil apabila dia berjaya mengingat kembali.

Okay, I’ll try my best.” Balas Aufa Liyana. Mereka berpecah membawa haluan masing-masing.  Aduh, yang ni pun satu hal pula! Tak sukalah main pass-pass ni. Tak nak tolong karang dia kawan yang mula-mula tegur aku masa aku baru lagi kat sini dan dia kira baik jugalah dengan aku. Aku dikira bersubahat ke macam mana ni? Adoyai. Omel Aufa Liyana sambil meneruskan langkah menuju ke arah tujuan.

Aufa Liyana menyeluk sesuatu yang disimpan di dalam poket bajunya. Dipegangnya ‘barang amanah’ dari Nur Hanani itu sambil matanya melilau-lilau mencari orang yang dimaksudkan oleh Nur Hanani. Tangan kanannya sudah bersedia memegang ‘barang amanah’ tersebut. Apabila ternampak kelibat lelaki yang dimaksudkan oleh Nur Hanani, segera dia memanggil nama lelaki tersebut.

“Ash!” panggil Aufa Liyana tetapi lelaki itu tidak menoleh sebaliknya lelaki yang sedang berjalan di belakang Ash itu pula yang menoleh. Lelaki yang menoleh itu menghentikan langkah. Aufa Liyana yang sedang berjalan laju hanya dua langkah di belakangnya sempat berhenti sebelum mereka hampir-hampir berlanggar. Dia berundur sedikit. Tangannya kanannya masih memegang ‘barang amanah’ dari Nur Hanani dan cara dia memegang ‘barang amanah’ tersebut menampakkan seperti dia sedang menghulurkan ‘barang amanah’ itu kepada lelaki yang baru sahaja berhenti dan berpaling memandangnya.

Belum sempat Aufa Liyana membuka mulut untuk bersuara, lelaki di hadapannya sudah mengambil ‘barang amanah’ yang dipegangnya. Serentak dengan itu matanya terpandang kelibat seseorang yang sedang memerhati mereka tidak jauh dari situ. Oh my! Oh my! This is not good. Bala ni. Bila masa dia muncul? Kenapa mesti dia pandang sini? Huargh!

Monday, September 01, 2014

M.E.R.D.E.K.A 31 OGOS 1957

Assalaamu'alaikum...

Ku kira masih belum terlewat untukku ucapkan kepada rakyat Malaysia yang terbaca atau sengaja baca entry ini, Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan Malaysia ke 57...

Ironiknya, kita katakan kita merdeka sudah 57 tahun tetapi masih ada lagi perkara yang membelenggu diri kita... Kita merdeka dari segi fizikal, tidak lagi dijajah sedangkan pemikiran kita mungkin lagi pada perkara jahiliah... Nauzubillahiminzalik...

Ho ho ho hokeh... Ini bukan entry nak bebel jadi cukuplah sampai di sini sahaja... Marilah kita sama2 mendoakan kesejahteraan Malaysia bumi tercinta ini... Aamiin...

Wassalam...

*in the making of the next short story... Takkan siap dalam masa terdekat, itu pasti... Dan tengah mencari the right mood untuk sambung Saya Isteri Baru Belajar... Hmm...*