Social Icons

Monday, March 23, 2015

Cerpen | Soulmate: Classified! .:|[ sneak-peek ]|:.




AKU berdebar-debar menunggu keputusan yang bakal diketahui sebentar lagi. Sedari tadi aku tidak senang duduk. Doktor perempuan di hadapanku sudah tersenyum dengan senyuman yang tidak dapat aku tafsirkan. Dia ni tengah senyum dengan senyuman ramah mesra ataupun senyuman yang bawa berita gembira? Aku membetulkan letak dudukku entah ke berapa kali. Kenapa aku perlu nervous macam ni sekali? Aduhai.

            “Berdasarkan ujian yang kita sudah lakukan, puan didapati positif hamil sepuluh minggu. Tahniah Puan Shila!” Kenyataan dari doktor tersebut membuatkan aku mahu melompat-lompat kegembiraan tetapi sudah pasti aku tidak melakukannya. Tidak mahu dilabel sebagai gila. Orang lain pun mengandung juga takdelah sampai nak melompat-lompat lepas dengar berita gembira tu. Hehe.

            “Alhamdulillah. Congrats Shila! Kau bakal jadi ibu, aku bakal jadi mak cik. Hehe.” Aku terus memeluk sahabat baik yang duduk di sebelahku.

Kami sudah sama-sama mengalirkan air mata gembira. Berita yang selama ini ditunggu-tunggu oleh sahabat baikku ini sememangnya turut menggembirakan diriku. Tidak sia-sia aku menemani sahabatku ini melakukan pemeriksaan dan turut berkongsi debaran mengalahkan diriku sendiri yang menunggu berita gembira tersebut. Alhamdulillah. Semuanya berjalan dengan lancar.

Sorry doc. Kami terlebih excited.” Ujar Shila kepada doktor perempuan tersebut setelah kami meleraikan pelukan. Doktor tersebut masih lagi tersenyum. Barangkali sudah biasa dengan situasi sebegini.

It’s okay. Saya faham. First pregnancy kan.” Kata doktor tersebut. Dan selepas itu bermacam-macam lagi perkara yang keluar dari mulut doktor itu mengenai kehamilan rakan baikku ini. Aku hanya menadahkan sahaja telinga, masih lagi rasa gembira menyelubungi diriku.

* * * * * * * * * * * * *

AKU memainkan pemain media di telefon pintarku. Mahu lari dari dunia nyata buat seketika. Sebentar tadi aku bercakap dengan ibu di kampung melalui panggilan telefon. Ibu mengingatkan sekali lagi tentang majlis yang akan diadakan pada hari Sabtu ini. Beria benar ibu mahu aku ikut serta. Kalau diikutkan hati, malas aku mahu pulang ke kampung. Semestinya aku rindukan keluargaku tetapi apa yang aku malas hendak hadapi adalah sanak saudara dan jiran tetangga yang begitu ‘mengambil berat’ akan diriku. Sudah pasti soalan tipikal yang satu itu akan sentiasa beralun di bibir mereka. Persoalan yang sama tetapi bentuk ayat sahaja yang berbeza.
           
‘Ain bila lagi?’
           
‘Ain takkan nak solo aje, kakak Ain dah dua orang anak tu. Tak nak kejar ke?’
           
‘Ain bila nak berdua? Berdua lebih baik kan?’
           
‘Ain dah ada calon ke belum? Mak Lang ada kenal seorang budak ni. Baik budaknya, padan sangatlah dengan Ain.’
           
Itu antara soalan-soalan wajib yang aku akan dengar apabila aku di kampung. Aku sendiri dah naik muak dengar soalan-soalan tu semua dan aku tak tahu kenapa mereka tak pernah muak bertanya soalan yang sama. Haish! Ingat kahwin ni macam main kejar-kejar zaman kanak-kanak ribena belum kenal dunia dulu ke? Siapa yang kena cuit, turn dia pula kahwin, macam tu? Orang Melayu yang tipikal. Macamlah aku tak tahu lepas dah kahwin nanti mulalah tanya pasal anak pula, lepas dah ada anak nanti mulalah banding-bandingkan anak orang tu dengan anak orang ni. Cubalah buka minda tu sikit. Mana ada Allah janji yang bila kita kahwin kita sure akan dapat anak. Anak itupun rezeki juga. Dan rezeki boleh datang dalam pelbagai bentuk. Kita tak tahu rezeki kita macam mana tapi kita disuruh berusaha sebab takde apa-apa yang akan datang bergolek.
           
Mengimbau kembali peristiwa aku berdebar-debar menunggu keputusan pemeriksaan Shila pada hari ini membuahkan perasaan bahagia di hati. Aku sendiri tidak menyangka yang aku akan berdebar sebegitu rupa. Shila pula yang aku lihat tenang-tenang sahaja. Tapi tenang-tenang dia pun, apabila doktor memberitahu berita gembira itu dia tetap mengalirkan air mata. Semestinya air mata gembira, itu aku sangat pasti. Aku? Semestinya aku turut gembira. Tapi untuk aku berada di situasi yang sama seperti Shila, itu aku belum pasti bila akan terjadi. Soal jodoh pertemuan Allah yang tentukan. Aku percaya yang Allah akan hantar jodoh yang terbaik buatkku apabila aku sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab itu. Orang sekelilingku ada yang mengatakan aku sebagai seorang yang memilih soal jodoh ini. Pada aku sendiri, kita sememangnya ada hak untuk memilih. Dan dalam Islam sendiri ada garis panduan untuk kita memilih.

Aku kembali berbaring di atas katil bujang rumah sewaku ini. Kipas siling aku tenung kosong. Saat pemain media telefon pintarku memainkan lagu Awan Nano dendangan Hafiz, aku kuatkan nada pemain media tersebut. Sememangnya lagu Awan Nano ini sudah lama menjadi lagu kegemaranku. Sejak lagu ini mula dimainkan di corong-corong radio lagi.


*---*---*---*---*---*---*---*---*---*


Assalaamu`alaikum...

ini versi tak buat proofread jadinya sorry untuk sebarang typo... nampak tak kelemahanku? bila ada idea untuk cerpen, ku utamakan taip cerpen padahal Bab 10 Saya Isteri Baru Belajar pun dah start taip... hohoho~ selepas cerpen ni akan ada mini e-novel yang baru... insya Allah :) doa2kan ku...

ini cerpen sahut cabaran 2015... cerpen ni takkan siap dalam masa terdekat... harap maklong~

.:|[ Suha Fasihah ]|:.

Update: baca versi penuh di sini

Sunday, March 22, 2015

thank you Allah :)

Assalaamu'alaikum...

Say thank you Allah... *lirik lagu Raihan*

Alhamdulillah...
Alhamdulillah...
Alhamdulillah...

Banyak benda sebenarnya yang kita perlu berterima kasih dan bersyukur kepada Allah, Tuhan sekalian alam...
Contoh paling mudah, udara yang kita hirup ni, Allah tak kenakan charge pun... Tak terbayar sebenarnya kalau ada charge...

Ku bersyukur dan berterima kasih kerana Allah bagi orang yang hebat2 berada di sekelilingku... Mereka secara tak langsung memberi inspirasi kepadaku untuk terus berkarya... Banyak sebenarnya pengajaran yang kita boleh dapat dari orang sekeliling kita... Antara mahu atau tidak je kita ambil dan kongsikan dengan orang lain...

In my case, ku bukan ambil 100% cerita mereka... Ku ambil pengajaran yang ada dan ku olah mengikut jalan cerita yang terilham... Kadang2 ilham tu datang masa tengah tengok TV, berborak ataupun tengah dengar lagu... Dari apa yang terilham, ku cuba selitkan pengajaran... Insya Allah... Ku cuba buat cerita yang realistik... Yang lojik dek akal dan dekat dengan pembaca... Sebab pada ku, kisah kita semua sebenarnya lebih kurang sama... Cuma ada orang yang diuji lebih berbanding kita...

Agree to disagree...
Ku faham kalau korang tak bersetuju denganku... Dan aku tak minta pun korang setuju...
Cumanya...
Ini belogku, apa2 yang aku luahkan kat sini, kalau korang terbaca, nasib koranglah... Hahaha!

Saturday, March 14, 2015

Happy Pi Day!

Assalaamu'alaikum...

Ini bukan Life of Pi...
Ini adalah Pi day!!!

Happy Pi Day everyone!!!

Don't get it? No worries...
Okay here's the explanation:
Today is March 14, 2015
March 14, 2015; write it as 31415 then put a decimal point to be 3.1415

Get it?
In Math, sometimes we use Pi up to two decimal places... But some questions do specifically want the Pi to be up to four decimal places...

Have you had your pie today?
Go and buy one... Haha

Tuesday, March 10, 2015

excited ~

Assalaamu'alaikum...

Excited~
Lalala~
Ku ada sejenis sindrom yang akan excited dengan perkara2 kecil...
Mohon percaya... Mohon...

Semalam tiba2 rajin bukak global chat kt COC, tiba-tiba...
Jeng jeng jeng~~~
Ada najwan!!!
Ini serius... Waktu tu najwan tengah chat kt situ... Ku tak lah join chat tu tapi waktu tu bulat mataku pandang nama najwan itu...
Tak kenal dan tak teringin nk kenal pun siapa dia... Excited semata2 sebab baru habis taip cerpen yang ada watak Najwan...
Excited gila baq hang~

Al-kisahnya begini...
Aku bo bo bo bo bosan~
Aku bosan~
Dengan diri sendiri yang asyik blur nak bagi nama watak2 cerita... Selalunya tiap2 kali nak bagi nama watak mesti akan menggunakan khidmat pak cik Google... Dek kerana sudah muak selalu nk mengGoogle, ku download apps nama2 bayi Islam dekat Google Play... Ku download 2 apps yang berbeza... Really helpful bagi orang yang blur macam ku ni...

Dalam cerpen WiFi Rumah Sebelah, nama Wijdan, Firhan dan Qatrunnada hasil google... Salam dari nama junior sekolah rendah dulu... Mufidah tiba2 terfikir nak guna nama tu... Batrisyia dan Najwan dari apps yang ku download tu... Sebab tu laa excited gila masa pandang nama Najwan kat global chat COC tu... Hahaha~


Monday, March 09, 2015

Cerpen | WiFi Rumah Sebelah .:|[ NOT FULL ]|:.




“KAU dapat interview kerja ke Nada? Bila? Bertuahnya kau baru habis exam orang dah panggil untuk interview. Bila kau apply kerja tu sebenarnya?” tanya Mufidah kepada rakan satu rumah sewanya sewaktu dia sedang mengemaskan barang-barangnya di ruang tamu rumah sewa mereka.

            “Alhamdulillah. Tapi bukan panggil interview Fida. Aku kena jawab online assessment dulu, kalau lulus online assessment tu baru company tu panggil untuk interview pula. Aku apply masa tengah final exam dulu. Aku saja je emel resume and cover letter dekat company tu tapi tak high hopelah sebab final result untuk sem ni belum tahu lagikan. Tapi Alhamdulillah company tu bagi peluang untuk aku jawab online assessment dia dulu.” Jawab Qatrunnada kepada persoalan teman serumahnya itu.

Mereka sudah setahun menyewa di rumah teres tersebut. Walaupun belajar berlainan bidang, mereka masih mampu untuk bergaul dengan baik. Pada asalnya rumah teres tersebut disewa oleh tujuh orang pelajar termasuk Qatrunnada dan Mufidah tetapi lima orang penyewa yang lain sudah selamat pulang ke kampung halaman masing-masing sebaik sahaja peperiksaan akhir semester tamat. Secara kebetulan, mereka semua adalah pelajar tahun akhir maka sebaik sahaja rakan-rakan yang lain pulang ke kampung, kosong sahaja terasa rumah sewa ini dek kerana yang tinggal hanyalah barang-barang tuan rumah dan barang-barang Qatrunnada serta Mufidah sahaja.

“Bila online assessmentnya? Macam mana kau nak jawab?” tanya Mufidah prihatin. Dia sedia maklum yang kebanyakan dari penghuni di rumah sewa ini banyak menghabiskan masa di universiti maka sebarang kerja yang memerlukan internet akan dilakukan di universiti kerana kemudahan internet percuma yang ada di seluruh universiti.

“Itulah yang aku tengah risau sekarang ni. Silap aku juga sebab lambat semak emel. Aku baru check petang tadi betul-betul sebelum Maghrib. Online assessment tu malam esok. Dari 8.30 sampai 11.30 malam. Kalau aku nak pergi buat dekat cyber café, aku pun tak pasti CC biasanya tutup pukul berapa. Lagipun bahayalah pukul 11.30 malam nak berjalan balik rumah. Sayangnya Anis dah balik rumah dia, kalau tak bolehlah aku pinjam broadband Anis je.” Qatrunnada sudah runsing memikirkan bagaimana harus dia menjawab ujian dalam talian nanti.

“Itulah kau, once dah mula apply kerja, kena sentiasa check emel. Kalau kau check sebelum office hour company tu habis tadi bolehlah kau call mereka minta ubah masa jawab online assessment tu tapi sekarang ni dah terlambatlah. Kalau nak call pagi esok memang mustahillah sebab esok hari Sabtu orang cuti.” Kata Mufidah. Tangannya ligat memasukkan barang-barangnya ke dalam beg sementelah pagi esok kakak serta abang iparnya akan datang menjemputnya pulang.

“Itulah Fida. Salah aku juga lambat check emel. Kau rasa aku nak buat macam mana ek? Buat tak tahu aje ke pasal online assessment tu? Tapi macam rugi pula.” Qatrunnada bertanya pendapat Mufidah. Dia sudah tidak senang duduk memikirkan nasib dirinya. Walaupun belum pasti akan diambil bekerja oleh syarikat tersebut, dia seharusnya mencuba sedaya upaya untuk melakukan yang terbaik bagi ujian dalam talian itu nanti.

“Ish, ada pula nak buat tak tahu! Bukan macam rugi lagi dah cik kak oi, memang rugi pun kalau kau buat tak tahu aje. Dah ada peluang, cubalah dulu. Aku rasa, apa kata kau guna WiFi rumah sebelah?” Mufidah memberi cadangan kepada Qatrunnada. Dia sudah mengangkat-angkat keningnya sewaktu pandangan mata dilabuhkan kepada sahabatnya itu.

“Kak Risya aku dah buat muka tak malu lepas Maghrib tadi pergi tanya. Dia cakap dia memang takde WiFi.” kata Qatrunnada. Kak Risya ataupun nama sebenarnya Batrisyia, merupakan jiran sebelah kanan rumah mereka. Batrisyia merupakan seorang suri rumah sepenuh masa yang berusia pertengahan tiga puluhan. Hubungan mereka agak baik dengan Batrisyia kerana Batrisyia merupakan seorang yang peramah dan rajin menegur pelajar-pelajar perempuan yang menyewa di sebelah rumahnya.

“Bukan Kak Risya, jiran satu lagi.” Kali ini Mufidah sudah tersengih-sengih. Fahamlah Qatrunnada bahawa Mufidah memaksudkan jiran sebelah kiri mereka iaitu beberapa orang anak teruna yang sudah bekerja dan menyewa di sebelah rumah sewa mereka ini. Maklumat yang mereka tahu tentang jiran sebelah kiri mereka ini hanyalah rumah sewa yang dihuni oleh lima orang pemuda yang sudah bekerja tetapi mereka hanya menyenali tiga orang sahaja. Itu pun mereka kenal kerana berjumpa semasa Batrisyia mengadakan rumah terbuka semasa Hari Raya Aidilfitri. Dan juga semasa mereka terpaksa meminta pertolongan cemas jiran sebelah kiri mereka ini untuk menggantikan dua biji lampu kalimantang yang terbakar serentak semasa mereka semua sedang berjuang dengan mid sem. Dua dari jiran tersebut rajin juga bertegur sapa apabila terserempak.

“Ha? Jiran satu lagi? Aduhai, lemah lutut kalau nak kena guna WiFi diorang. Celah mana aku nak ada password diorang.” Qatrunnada bersuara.

“Lah, kau kan belajar bidang IT. Bukan ke sekarang ni berlambak tools boleh guna untuk hack WiFi orang?” kata Mufidah.

“Helo, Cik Fida! Kau ingat bila belajar bidang IT tu semua bendalah aku boleh tahu? Okey, memang betul sekarang berlambak tools yang boleh guna untuk hack WiFi orang tapi kita ada akal dan iman untuk berfikir dan bezakan mana yang baik dan buruk. Katakanlah aku hack WiFi diorang then guna masa aku nak jawab online assessment malam esok, then ditakdirkan Allah aku pass pula online assessment tu dan dipanggil interview. Lepas tu aku pass interview dan diterima bekerja kat syarikat tu. Aku kerja nak cari rezeki yang halal tapi permulaan aku tadi dah tak betul, aku dah guna WiFi orang tanpa kebenaran. Nampak tak?” panjang Qatrunnada berhujah. Mufidah sudah mengangguk-anggukkan kepalanya memahami situasi yang dimaksudkan oleh Qatrunnada.

“Allah ada sebut dalam Surah Al-Baqarah ayat 188 yang bermaksud; Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya). Ayat tu mengenai larangan memberi dan menerima rasuah tapi ustaz dalam Al-Kuliyyah yang aku tengok dulu cakap perkataan batil yang disebut dalam ayat tu samalah macam situasi kita guna WiFi orang tanpa permission ni. Kita dah ambil hak orang lain secara batil.” Qatrunnada menyambung hujahannya. Mufidah sudah khusyuk mendengar kerana baru hari ini dia tahu akan kewujudan larangan seperti itu.

“Betul juga apa yang kau cakap tu. Kalau macam tu, kau ada satu cara aje lagi. Kau pergi jumpa diorang dan minta permission nak guna WiFi diorang untuk tiga jam aje.” Sekali lagi Mufidah memberikan cadangan kepada Qatrunnada. Qatrunnada sudah memandangnya sambil membuat muka meraih simpati. Mufidah hanya mampu untuk tersengih sambil menggelengkan kepalanya.

* * * * * * * * * * * * *

SUDAH lama Qatrunnada bertapa di pintu rumah sewanya itu. Sejak jam 7.30 pagi lagi dia sudah terjenguk-jenguk ke arah rumah sebelah kirinya jika penyewa rumah sebelah ada keluar dari rumah. Untuk mengetuk sendiri pintu rumah sebelah dia rasakan kurang manis pula. Mufidah yang pada awalnya berniat murni ingin menemaninya untuk mendapatkan keizinan bagi menggunakan WiFi rumah sebelah sudah selamat dijemput pulang oleh kakak dan abang iparnya sebentar tadi. Mufidah pulang tidak lama. Dia hanya membawa pulang barangan bersaiz besar yang boleh dimuatkan ke dalam kereta abang iparnya sahaja memandangkan saiz kereta tidaklah besar mana. Dia akan kembali untuk mengambil saki-baki barangannya yang boleh dia bawa sendiri menaiki bas beberapa hari lagi.

Qatrunnada mengerling jarum jam yang sudah menunjukkan angka 10.00 pagi. Dia kembali menjenguk ke arah rumah sebelah. Seorang pemuda baru sahaja keluar dari rumah dan menghampiri keretanya. Qatrunnada yang menyedari akan hal tersebut segera keluar dari rumah sewanya. Dia tidak risaukan auratnya kerana dia sememangnya memakai pakaian yang menutup aurat dan tudungnya juga sudah sedia tersarung di kepala sejak dia melancarkan misi menunggu kemunculan jiran sebelah rumah lagi. Dia hanya mengenali tiga dari lima orang penyewa rumah sebelah dan mujurlah pemuda yang baru keluar dari rumah sebentar tadi adalah pemuda yang dia kenali. Dia berjalan menghampiri pagar yang memisahkan rumah sewanya ini dengan rumah sewa jiran sebelah.

“Assalaamu`alaikum.” Qatrunnada memulakan sapaannya. Pemuda yang baru sahaja membuka pintu kereta tempat pemandu itu menutup semula pintu kereta. Segera pemuda tersebut berjalan menghampiri pagar bersama senyuman lebar.

“Wa`alaikumussalam, Nada. Ada problem ke? Nak minta tolong tukarkan lampu? Abang Fir boleh tolong.” Firhan yang suka membahasakan dirinya dengan nama Abang Fir menjawab salam dari Qatrunnada sambil terus memberi tawaran pertolongan.

Huwaaa!! Dia ni tengah perli aku ke apa? Mentang-mentanglah kitorang pernah minta tolong tukarkan lampu dulu. Bersangka baik okey, Nada! Dia memang ikhlas nak tolong kalau ada masalah.


Thursday, March 05, 2015

Cerpen | WiFi Rumah Sebelah .:|[ sneak-peek ]|:.



“KAU dapat interview kerja ke Nada? Bila? Bertuahnya kau baru habis exam orang dah panggil untuk interview. Bila kau apply kerja tu sebenarnya?” tanya Mufidah kepada rakan satu rumah sewanya sewaktu dia sedang mengemaskan barang-barangnya di ruang tamu rumah sewa mereka.
            “Alhamdulillah. Tapi bukan panggil interview Fida. Aku kena jawab online assessment dulu, kalau lulus online assessment tu baru company tu panggil untuk interview pula. Aku apply masa tengah final exam dulu. Aku saja je emel resume and cover letter dekat company tu tapi tak high hopelah sebab final result untuk sem ni belum tahu lagikan. Tapi Alhamdulillah company tu bagi peluang untuk aku jawab online assessment dia dulu.” Jawab Qatrunnada kepada persoalan teman serumahnya itu.
Mereka sudah setahun menyewa di rumah teres tersebut. Walaupun belajar berlainan bidang, mereka masih mampu untuk bergaul dengan baik. Pada asalnya rumah teres tersebut disewa oleh tujuh orang pelajar termasuk Qatrunnada dan Mufidah tetapi lima orang penyewa yang lain sudah selamat pulang ke kampung halaman masing-masing sebaik sahaja peperiksaan akhir semester tamat. Secara kebetulan, mereka semua adalah pelajar tahun akhir maka sebaik sahaja rakan-rakan yang lain pulang ke kampung, kosong sahaja terasa rumah sewa ini dek kerana yang tinggal hanyalah barang-barang tuan rumah dan barang-barang Qatrunnada serta Mufidah sahaja.
“Bila online assessmentnya? Macam mana kau nak jawab?” tanya Mufidah prihatin. Dia sedia maklum yang kebanyakan dari penghuni di rumah sewa ini banyak menghabiskan masa di universiti maka sebarang kerja yang memerlukan internet akan dilakukan di universiti kerana kemudahan internet percuma yang ada di seluruh universiti.
“Itulah yang aku tengah risau sekarang ni. Silap aku juga sebab lambat semak emel aku. Aku baru check petang tadi betul-betul sebelum maghrib. Assessment online tu malam esok. Dari 8.30 sampai 11.30 malam. Kalau aku nak pergi buat dekat cyber café, aku pun tak pasti CC biasanya tutup pukul berapa. Lagipun bahayalah pukul 11.30 malam nak berjalan balik rumah. Sayangnya Anis dah balik rumah dia kalau tak bolehlah aku pinjam broadband Anis je.” Qatrunnada sudah runsing memikirkan bagaimana harus dia menjawab ujian dalam talian nanti.
“Itulah kau, once dah mula apply kerja, kena sentiasa check emel. Kalau kau check sebelum office hour company tu habis tadi bolehlah kau call mereka minta ubah masa jawab online assessment tu tapi sekarang ni dah terlambatlah. Kalau nak call pagi esok memang mustahillah sebab esok hari Sabtu orang cuti.” Kata Mufidah. Tangannya ligat memasukkan barang-barangnya ke dalam beg sementelah pagi esok kakak serta abang iparnya akan datang menjemputnya pulang.
“Itulah Fida. Salah aku juga lambat check emel. Kau rasa aku nak buat macam mana ek? Buat tak tahu aje ke pasal online assessment tu? Tapi macam rugi pula.” Qatrunnada bertanya pendapat Mufidah. Dia sudah tidak senang duduk memikirkan nasib dirinya. Walaupun belum pasti akan diambil bekerja oleh syarikat tersebut, dia seharusnya mencuba sedaya upaya untuk melakukan yang terbaik bagi ujian dalam talian itu nanti.
“Ish, ada pula nak buat tak tahu. Bukan macam rugi lagi dah cik kak oi, memang rugi pun kalau kau buat tak tahu aje. Dah ada peluang, cubalah dulu. Aku rasa, apa kata kau guna WiFi rumah sebelah?” Mufidah memberi cadangan kepada Qatrunnada. Dia sudah mengangkat-angkat keningnya sewaktu pandangan mata dilabuhkan kepada sahabatnya itu.
“Kak Risya aku dah buat muka tak malu lepas Magrib tadi pergi tanya. Dia cakap dia memang takde WiFi.” kata Qatrunnada. Kak Risya ataupun nama sebenarnya Batrisyia, merupakan jiran sebelah kanan rumah mereka. Batrisyia merupakan seorang suri rumah sepenuh masa yang berusia awal tiga puluhan. Hubungan mereka agak baik dengan Batrisyia kerana Batrisyia merupakan seorang yang peramah dan rajin menegur pelajar-pelajar perempuan yang menyewa di sebelah rumahnya.
“Bukan Kak Risya, jiran satu lagi.” Kali ini Mufidah sudah tersengih-sengih. Fahamlah Qatrunnada bahawa Mufidah memaksudkan jiran sebelah kiri mereka iaitu beberapa anak teruna yang sudah bekerja dan menyewa di sebelah rumah sewa mereka ini. Maklumat yang mereka tahu tentang jiran sebelah kiri mereka ini hanyalah rumah sewa yang dihuni oleh lima orang pemuda yang sudah bekerja tetapi mereka hanya menyenali tiga orang sahaja. Itu pun mereka kenal kerana berjumpa semasa Batrisyia mengadakan rumah terbuka semasa Hari Raya Aidilfitri. Dan juga semasa mereka terpaksa meminta pertolongan cemas jiran sebelah kiri mereka ini untuk menggantikan dua biji lampu kalimantang yang terbakar serentak semasa mereka semua sedang berjuang dengan mid sem. Dua dari jiran tersebut rajin juga bertegur sapa apabila terserempak.
“Ha? Jiran satu lagi? Aduhai, lemah lutut kalau nak kena guna WiFi diorang. Celah mana aku nak ada password diorang.” Qatrunnada bersuara.
“Lah, kau kan belajar bidang IT. Bukan ke sekarang ni berlambak tools boleh guna untuk hack wifi orang?” kata Mufidah.
“Helo, Cik Fida! Kau ingat bila belajar bidang IT tu semua bendalah aku boleh tahu? Okey, memang betul sekarang berlambak tools yang boleh guna untuk hack wifi orang tapi kita ada akal dan iman untuk berfikir dan bezakan mana yang baik dan buruk. Katakanlah aku hack wifi diorang then guna masa aku nak jawab online assessment malam esok, then ditakdirkan Allah aku pass pula online assessment tu dan dipanggil interview. Lepas tu aku pass interview dan diterima bekerja kat syarikat tu. Aku kerja nak cari rezeki yang halal tapi permulaan aku tadi dah salah. Nampak tak?” panjang Qatrunnada berhujah. Mufidah sudah mengangguk-anggukkan kepalanya memahami situasi yang dimaksudkan oleh Qatrunnada.
“Allah ada sebut dalam Surah Al-Baqarah ayat 188 yang bermaksud; Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya). Ayat tu mengenai larangan memberi dan menerima rasuah tapi perkataan batil dalam ayat tu samalah macam situasi kita guna wifi orang tanpa permission ni.” Qatrunnada menyambung hujahannya. Mufidah sudah khuyuk mendengar kerana baru hari ini dia tahu akan kewujudan larangan seperti itu.
“Betul juga apa yang kau cakap tu. Kalau macam tu, kau ada satu cara aje lagi. Kau pergi jumpa diorang dan minta permission nak guna wifi diorang untuk tiga jam aje.” Sekali lagi Mufidah memberikan cadangan kepada Qatrunnada. Qatrunnada sudah memandangnya sambil membuat muka meminta simpati. Mufidah hanya mampu untuk tersengih sambil menggelengkan kepalanya.

*----------*----------*----------*----------* 

Assalaamu`alaikum...

cerpen ni masih dalam pembikinan... ini versi tak buat proofread jadi sorry kalau ada yang typo tu... this is just a sneak-peek version supaya ku lebih bersemangat nak taip cerpen ni... just in case kalau ada yang tunggu Saya Isteri Baru Belajar (kalau ada laa...), sorry sangat2 sekarang takde entry baru untuk SIBB... doakanlah ku rajin menaip dan idea datang bagai mencurah2 ke ladang gandum untuk SIBB itu...  
Kesian Sekian,
 .:|[ Suha Fasihah ]|:.

Update: baca versi penuh di sini