Social Icons

Thursday, October 29, 2015

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 16 ]|:.


MINGGU ini sekali lagi Najla Naqiyah dan Arif Fitri berjoging. Pagi-pagi lagi mereka sudah ke taman tasik dan selepas itu terus mereka terus bersarapan di luar. Balik sahaja ke rumah, masing-masing berebut untuk mandi terlebih dahulu walaupun wujudnya satu lagi bilik air yang lain. Usai membersihkan diri, Najla Naqiyah meletakkan buku yang akan dia baca di atas meja kopi lalu bergerak ke dapur untuk membuat air minuman. Arif Fitri tiba tidak lama selepas itu dan terus membuka pintu gelangsar. Langsir yang sebelum ini menutup dua per tiga dari saiz pintu gelangsar dia buka supaya hanya menutup satu per tiga sahaja. Dia kemudiannya duduk di atas sofa. Najla Naqiyah tiba dengan menatang satu dulang berisi seteko air  dan dua biji cawan.

            “Ya buat air apa?” soal Arif Fitri apabila melihat air yang berwarna hitam keluar dari teko air sewaktu Najla Naqiyah menuang ke dalam cawan.

            “Anggaplah kopi ‘o’. Kenapa?” tanya Najla Naqiyah kembali.

            “Takdelah pelik sebab warna dia hitam pekat sangat. Kenapa nak kena anggap kopi? Rasanya abang tak pernah beli kopi.”

            “Ya kikis buntut kuali tadi tu yang hitam legam ni.” jawab Najla Naqiyah dengan muka yang serius.

            Arif Fitri telan liur. Biar betul isteri aku ni. Serius ke main-main? Ada apa-apa petua baru pasal buntut kuali yang aku tak tahu ke? Diuji secara klinikal tak?

            “Minumlah.” Najla Naqiyah pelawa si suami sambil dia turut membaca basmalah dan menyisip air kopi tersebut. Setelah itu dia capai buku motivasi yang sudah separuh di abaca sebelum ini.

            Coffee and book blend well together,” ujar Najla Naqiyah sambal tersenyum girang dan cukup berpuas hati.

            Sekali lagi Arif Fitri menelan liur. Ah, sudah… jangan cakap lepas ni dia nak blend buku dalam air kopi pulak. Pelik-pelik ajelah bini aku ni.

            “Lepas ni Ya nak blend air kopi dengan buku pula ke?”

            Najla Naqiyah sudah tergelak.

            “Abang merepek apa nak blend air kopi dengan buku pula ni. Uish, Agak-agaklah bang. Waktu kritikal zaman study week dulu pun cuma mainan kat bibir je cakap nak minum air rebusan buku. Takkanlah tiba-tiba sekarang sanggup nak blend air kopi dengan buku. Haha!”

            “Manalah abang tahu kut Ya sanggup buat macam tu. Dah Ya sendiri yang suruh abang anggap ni air kopi lepas tu cakap coffee and book blend well together. Macam manalah abang tak cuak sayang.”

            “Ya maksudkan yang baca buku memang sesuai sangat sambil minum kopi. Rileks bang, jangan cuak. Ni memang betul-betul air kopi, bukan Ya pergi kikis buntut kuali. Walaupun abang tak pernah beli kopi tapi abang kena ingat hari tu Ya yang pergi beli barang-barang dapur jadinya Ya belilah serbuk kopi. Baru ni teringat Ya ada beli jadinya Ya buatlah air ni. Peace!” balas Najla Naqiyah sambil tangan kanannya sudah buat symbol ‘v’.

            Arif Fitri menghembskan nafas lega. Dia sudah menggelengkan kepala.

            “Ada-adalah Ya ni kan. Dah lah dengan muka yang confident level tak tahu nak cakap apa. Orang lain pun boleh percaya kalau tengok cara Ya cakap tadi, tahu.”

            “Haruslah confident bang, nak buat apa-apa kenalah confident terutamanya bila nak kenakan orang lain. Haha! Jom, kali ni kita luangkan masa baca buku pula. Tak payah on TVlah ya, kita jimatkan elektrik. Let’s cherish this moment together.”


Tuesday, October 20, 2015

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 15 ]|:.



MOTOSIKAL dibelokkan ke kanan. Najmi Nazrin fokus ke hadapan. Dia tidak tahu kenapa kereta di hadapannya itu perlu membawa dengan laju sedangkan ini merupakan kawasan kedai yang jalannya tidaklah luas mana dan bila-bila masa boleh ada sesiapa sahaja yang tidak berhati-hati melintas jalan. Dia dalam perjalanan untuk ke kedai makan yang selalu dia kunjungi bagi berjumpa dengan rakan lama. Tiba-tiba dia kedengaran hon dibunyikan oleh kereta di hadapannya dan seorang gadis sudah jatuh ke kiri kerana mengelak kereta yang laju itu. Dia segera bertindak membrek motosikalnya. Mujurlah dia tidak membawa dengan laju. Motosikalnya berhenti betul-betul berdekatan dengan gadis yang terjatuh itu.

Najmi Nazrin menoleh ke belakang. Dia menarik nafas lega kerana tiada kenderaan lain di belakangnya jika tidak mungkin sudah terjadi kemalangan pula. Motosikal dia tongkatkan di tepi dan dia menghampiri si gadis yang sudah terduduk. Dia dapat lihat si gadis itu sudah mula duduk memeluk lutut. Tangan gadis tersebut terketar-ketar. Mungkin kerana masih terkejut dengan apa yang baru berlaku. Dia dapat lihat tapak tangan gadis tersebut yang berdarah tetapi tidak diendahkan oleh gadis itu. Najmi Nazrin serba salah. Tidak tahu apa yang patut dia lakukan.

“Cik, cik okey tak ni? Tapak tangan cik berdarah tu. Nak saya bawa cik pergi klinik?” tanya Najmi Nazrin.

Gadis tersebut dia lihat sudah menggelengkan kepala. Air mata mengalir membasahi pipi walaupun dia menangis tidak mengeluarkan suara. Saat itu kenderaan lain yang lalu sudah memandang pelik drama sebabak yang sedang berlangsung di tepi jalan. Najmi Nazrin kaget. Dia sudah menggaru kepalanya yang tidak gatal. Dia tahu yang dia harus lakukan sesuatu tetapi dia tidak tahu apa yang seharusnya dia lakukan. Jika yang sedang menangis itu adalah adik kandungnya sudah tentu dia tahu apa yang perlu dia lakukan.

“Sakit sangat ke luka cik tu? Saya bawa cik pergi klinik ya.”

Segera Najmi Nazrin parkirkan motosikalnya dan mematikan enjin. Dia kembali ke arah gadis tersebut dan memegang lengan gadis yang berbaju lengan panjang itu. Walaupun berlapik, dia tetap rasa bersalah.

Gadis itu hanya menurut dan bangun. Beg tangannya yang sudah terjatuh tidak dia pedulikan. Najmi Nazrin mengutip beg tangan tersebut dan menggalasnya pada bahu kanan. Dia memandang ke kiri dan dia dapat lihat sebuah klinik yang berada tidak jauh dari situ. Langkah kaki dia atur untuk menuju ke klinik tersebut. Si gadis yang kelihatan tidak stabil sudah dia pegang berhampiran pergelangan tangan dan mengikut langkah kakinya. Sekali pandang, Najmi Nazrin kelihatan seperti seorang suami yang tidak segan silu menggalas beg si isteri.

Sesekali pandangan Najmi Nazrin jatuhkan pada si gadis yang masih lagi menangis itu. Mujurlah mereka kini tiba di klinik. Najmi Nazrin membawa gadis tersebut untuk duduk di kerusi menunggu yang disediakan. Dia menuju ke kaunter dan segera cari sebarang pengenalan yang terdapat di dalam beg tangan bagi tujuan pendaftaran. Zinnirah. Sedap nama dia. Sempat Najmi Nazrin puji dalam hati.

“Ni IC dia. Tadi dia jatuh sebab nak mengelak kereta yang laju. Tapak tangan dia luka tapi yang saya nampak tak teruk sangat cumanya dari tadi dia asyik menangis, mungkin sakit sangat kut. Boleh tak kalau saya nak minta tolong rawat dia dulu?” dengan panjang lebar Najmi Nazrin menerangkan kepada pekerja yang berada di kaunter.

“Abang Najmi!”

Tersentak Najmi Nazrin saat namanya dipanggil dengan kuat. Terlepas hos getah yang dia gunakan untuk membilas motosikal kesayangannya. Dia memandang ke arah datangnya suara itu.

“Tina, terkejut aku. Datang rumah orang bukan nak beri salam dulu.” Najmi Nazrin menunduk mengambil hos getah yang terjatuh. Dia kembali membilas motosikalnya di tempat yang masih berbuih sabun.

Sunday, October 18, 2015

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 14 ]|:.



NAJLA NAQIYAH memecut laju meninggalkan Arif Fitri di belakang dan akhirnya dia berjaya tiba di tepi sebatang pokok yang telah mereka persetujui untuk dijadikan sebagai garisan penamat. Najla Naqiyah tidak terus berhenti sebaliknya berjalan perlahan-lahan sambil tercungap-cungap mengambil bernafas. Dia dapat rasa degupan jantungnya yang berdetak laju mengepam darah ke seluruh anggota. Bibir mengukir senyuman bangga. Dia pandang si suami yang turut tiba beberapa saat selepasnya. Pagi ini mereka berdua buat keputusan untuk jogging di taman tasik, salah satu aktiviti ice-breaking yang baru minggu ini dapat dilaksanakan.

Pada awalnya mereka hanya berlari-lari anak dan selepas habis dua pusingan, Najla Naqiyah mencadangkan kepada si suami untuk mereka berlumba lari. Arif Fitri sambut baik cadangan si isteri dan mereka menetapkan sebatang pokok yang berada lebih kurang 100 meter di hadapan sebagai garisan penamat. Dan tidak Arif Fitri sangka, dia kalah beberapa saat kepada si isteri. Masing-masing tidak bersuara. Hanya kedengaran bunyi mereka bernafas menyedut oksigen dan melepaskan karbon dioksida ke ruangan udara.

Setelah pernafasan stabil, Najla Naqiyah yang masih tersenyum memegang tangan si suami dan menarik si suami untuk sama-sama bergerak menghampiri sebuah kerusi batu yang disediakan. Setelah duduk, Arif Fitri membuka penutup botol air mineral dan menyuakan kepada si isteri. Najla Naqiyah menolak kembali ke arah si suami tanda menyusuh si suami minum terlebih dahulu.

“Pahitnya…” kata Arif Fitri setelah meneguk air mineral tersebut.

“Ada mineral water yang manis ke? Lepas jogging dua pusingan tadi biasa je rasa dia. Mesti abang rasa pahit lepas kalah lumba lari dengan Ya kan?” kata Najla Naqiyah sambil tersenyum mengusik si suami.

“Tapi yang ni lain macamlah rasa dia,” ulas Arif Fitri. Dia tersenyum dengan ayat yang dilontarkan oleh si isteri. Seronok melihat si isteri yang gembira.

Najla Naqiyah mengambil air mineral dari si suami lalu meneguk air tersebut. Setelah itu botol air mineral yang masih berbaki dia pulangkan kepada si suami.

“Sama aje rasa dia. Sah, mesti abang rasa pahit dengan kekalahan tadi ni,” dengan serius Najla Naqiyah berkata sambil mengangguk-anggukkan kepalanya.

Arif Fitri tidak terus menutup botol air mineral tersebut sebaliknya dia minum pada tempat yang kena bibir si isteri sebentar tadi. Najla Naqiyah hanya memandang tingkah laku si suami.

“Ha, barulah manis. First time abang minum mineral water rasa manis macam ni.”

Najla Naqiyah sudah tergelak dengan ayat si suami.

Lame lah abang. Ni cubaan nak lupakan kekalahan tadi ke? Macam mana abang boleh kalah dengan Ya ni?” Najla Naqiyah komen apa yang si suami lakukan tetapi dia sebenarnya senang dengan perkara tersebut.

Hakikatnya, di bibirnya sahaja dia menyatakan perkara tersebut lapuk sedangkan dia tahu yang si suami hanya cuba untuk melakukan kembali apa yang pernah Rasulullah SAW buat suatu ketika dahulu. Dan dia sendiri baru teringat yang Rasulullah SAW pernah berlumba lari dengan Saidatina Aisyah. Bibirnya menguntum senyum. Arif Fitri sudah tergelak.

Saturday, October 17, 2015

Kebetulan Yang Sudah Tersurat?

Assalamualaikum...

Nak membebel panjang sebab kat sini ajelah tempat bebel yang ku ada... FB jarang gilaaaaaa update apape fasal hidup... Twitter selalunya ku update kalau rasa nak update benda yang boleh disampaikan dengan ayat² pendek... Jadinya kat cik belog ni ajelah tempat ku meluahkan perkara yang terbuku di jiwa... Gituuh...

Tapi seriuslah, memang ku banyak luahkan kat cik belog sebab cik belog ni ibarat electronic diary... Kalau zaman belajar English kat sekolah dulu ada buku Journal dan starting ayat mesti dengan Dear Journal; ha lebih kurang macam itulah perasaanku kat cik belog ni cumanya ku tak mulakan dengan Dear Belog aje... Hohoho...

Kali ni nak bebel fasal apa? Alaaa baca ajelah kalau sudi baca... Kali ni bukan bebel sangat, lebih kepada bercerita je... Lalala~
Al-kisahnya ku suka banyak nombor... Kalau nombor genap ku suka nombor 4... Kalau nombor ganjil memang banyak lah yang ku suka... Nombor ganjil yang ku suka adalah 1, 3 dan 7... Jadinya kalau nak susun nombor kegemaranku tu bolehlah dapat 1437... Hohoho~ Eh, kebetulan sekarang dah 1437H... Bertambah lagi satu angka umur ikut tahun Islam...

Friday, October 16, 2015

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 13 ]|:.


ABANG punya server memang lagi penting dari isteri abang sendiri kan? Kenapa tak kahwin aje dengan server tu terus?” soal Najla Naqiyah kepada si suami sebaik sahaja mereka masuk ke dalam bilik utama.

Arif Fitri memastikan pintu bilik sudah ditutup lalu mengambil tempat di birai katil. Niatnya ingin berehat seketika sebelum membersihkan diri. Sebentar tadi dia terus makan malam bersama si isteri dan rakan-rakannya kerana tidak mahu mereka menunggu dengan lebih lama. Tidak dia sangka isterinya ini masih merajuk kerana dia tidak dapat pulang lebih awal. Fikirnya rajuk si isteri sudah reda apabila layanan si isteri ketika makan malam tadi sudah seperti biasa. Arif Fitri mengisyaratkan kepada si isteri supaya menghampirinya. Najla Naqiyah yang masih berdiri akhirnya membawa langkah menghampiri si suami. Arif Fitri bertindak memegang dengan lembut kedua-dua belah tangan si isteri. Terasa janggal pula kerana kebiasaannya dia yang perlu menunduk sedikit apabila bercakap dengan si isteri tetapi saat ini dia pula yang perlu mendongak.

Firstly, they’re the company’s servers but I have to take care of them like they’re mine. Secondly, of course you are more important than the servers my dear. Tapi abang kena jalankan tanggungjawab abang pada kerja abang juga. Abang kerja ni pun untuk cari duit untuk kita  sayang, bukan untuk orang lain. Lagipun kan abang cakap tadi dah last minute baru abang dapat tahu kawan yang nak gantikan tempat abang tu ada urgent matter. I’m so sorry, okay. ” Arif Fitri bersuara dengan sehabis lembut bagi menghapuskan rajuk si isteri.

Najla Naqiyah sedari tadi memalingkan kepala ke kanan sudah mula membalas pandangan si suami. Sememangnya dia faham yang suaminya itu mencari rezeki untuk mereka tetapi dia rasa apalah sangat sekadar hari ini pulang tepat pada waktunya jika hendak dibandingkan dengan berhari-hari suaminya itu pulang lewat dari biasa.

  “Wajib ke nak kena shut down server tu hari-hari? Tak boleh ke biar aje server tu on 24 jam?” tanya Najla Naqiyah lagi. Walaupun dia sudah boleh menerima penjelasan si suami tetapi dia perlu bertanya sehinggalah dia berpuas hati.

“Ya sayang, ada server yang memang akan on 24 jam ikut kemampuan dan keperluan server tu tapi ada server yang takde keperluan untuk on 24 jam. Okey abang bagi contoh paling senang, file server yang staff guna tu memang takde kaitan dengan orang luar, jadinya bila staff dah habis guna, kenalah shut down. Cuba bayangkan kalau file server yang ada maklumat penting lagi sulit dan persendirian tu tak shut down dan semua staff balik rumah tidur dengan hati yang senang, tiba-tiba esoknya datang office baru tahu yang file server tu kena hack. Tempat kerja abang tu office hour macam biasa, takde yang kerja shift jadinya Ya nampak tak sekarang keperluan tu?” Arif Fitri cuba memberi kefahaman kepada si isteri. Dia memandang si isteri menunggu sebarang reaksi.

“Okey, tempat kerja abang tu office hour macam biasa then pukul 5 petang tu berhentilah buat kerja, shut down segala server yang perlu shut down.” Najla Naqiyah bersuara masih tidak puas hati.

It’s easier said than done sayang. As much as the IT staffs want to do that, we still can’t. Do you know why? Sebab ada staff yang buat overtime masih perlu gunakan segala data yang ada dalam server tu. Kalau yang buat clerical work tu mungkin boleh claim overtime ikut berapa jam extra yang mereka kerja tapi yang jawatan atas-atas sikit syarat nak claim overtime dikira untuk setiap 4 jam. Maknanya officially kerja habis pukul 5 petang, kalau mereka stay buat kerja sampai pukul 9 malam baru cukup syarat nak claim overtime. Sebab tu lah Ya nampak abang balik kerja kadang-kadang dekat pukul 10 malam dah.”

Najla Naqiyah sudah menunduk. Tidak lagi membara membalas pandangan si suami apabila dia sudah tahu letak duduk perkara sebenar. Arif Fitri menyambung bicara.

That is my job scope. Nak buat macam mana kan, kita bukan bos besar. Kalau abang bos besar, pukul 5 petang je abang dah halau staff abang suruh balik rumah spend masa dengan family pula. Kalau ada yang terlebih workaholic nak tunjuk rajin tak bertempat tu dengan beraninya abang cakap kat dia, get a wife! Kalau dia staff lelakilah.”


Friday, October 09, 2015

eNovel | Saya Isteri Baru Belajar .:|[ BAB 12 ]|:.



TANGAN dihulur kepada Arif Fitri untuk bersalaman. Si suami menyambut huluran salam dan seperti biasa dia akan mengusap kepala Najla Naqiyah ketika si isteri tunduk mencium tangannya.  Dia kemudiannya menundukkan sedikit badannya lalu jari telunjuk tangan kanannya menyentuh pipinya tiga kali tanda mengingatkan si isteri apa yang perlu dilakukan. Najla Naqiyah faham maksud suaminya itu, salah satu aktiviti ice-breaking mereka. Najla Naqiyah mencium pipi si suami. Si suami balas dengan mencium ubun-ubun dan pipi si isteri.
“Abang, hari ni jangan balik lambat sangat ya. Kitakan ada tetamu.” Najla Naqiyah mengingatkan si suami. Arif Fitri sudah berkerut dahi.
“Tetamu? Siapa? Abang tak tahu pun.”
“Ish, abang ni takkan dah lupa. Kan Isnin lepas Ya ada minta izin nak ajak Auni dengan Dayah tidur sini sebab esok Dayah ada interview. Jadinya lebih kurang buat reunion teruslah. Abang jangan buat hal, abang dah cakap okey dah. Jangan tarik balik apa yang abang dah cakap pula.” Najla Naqiyah menerangkan perkara yang bakal berlaku. Muka masam sudah dia tarik saat menuturkan ayat terakhir. Bimbang jika si suami tiba-tiba akan menarik kembali keizinan yang pernah dilafazkan. Arif Fitri mencuit hidung si isteri.
Sorry, abang terlupa. Sayang, lembu berpegang pada tali tau, manusia berpegang pada janji. Abang dah cakap okey Isnin lepas jadinya abang takkan tarik balik apa yang abang cakap. Insya Allah, abang cuba balik awal. Apa-apa nanti abang beritahu okey.” ujar Arif Fitri. Senyuman kembali menghiasi bibir si isteri.



OKEY tak makanan kat sini?” soal Arif Fitri. Dia bersandar pada kerusi tatkala soalan itu diutarakan supaya Najla Naqiyah yang duduk di meja belakangnya dapat mendengar soalan tersebut. Dia sedang makan seorang diri di meja yang boleh memuatkan empat orang manakala Najla Naqiyah, Auni Atiqah dan Hasni Hidayah sedang makan bertiga di meja belakangnya. Kerusi yang dia dan Najla Naqiyah duduki membelakangi satu-sama lain. Semestinya ada satu lagi kerusi kosong di meja yang dipilih oleh tiga dara tersebut tetapi Najla Naqiyah sendiri yang meletakkan syarat untuk dia makan di meja yang berasingan. Arif Fitri hanya turutkan sahaja permintaan gadis itu.
            Sebenarnya semuanya adalah aturan Najla Naqiyah sendiri. Setelah dikhabarkan bahawa ada seorang hamba Allah ingin melamar dirinya dan si ibu sudahpun berkenan dengan hamba Allah tersebut, maka Najla Naqiyah bertindak meminta keizinan daripada Najmi Nazrib untuk dia bertemu dengan hamba Allah itu. Semestinya si abang kandung dilarang untuk turut serta kerana jika abangnya turut serta, sudah pasti dia tidak dapat melakukan apa yang sedang dia lakukan sekarang. Kepada si abang sudah dia janji bahawa dia akan menjaga dirinya dan akan turut mengheret kedua-dua orang rakan baiknya ini untuk sama-sama berjumpa dengan hamba Allah tersebut.
            “Okey, sedap-sedap makanan kat sini. Lagipun normallah kan makanan yang orang lain belanja memang rasa sedap je bila lalu kat tekak,” jawab Najla Naqiyah sambil turut bersandar pada kerusi.
            Arif Fitri yang masih lagi bersandar pada kerusinya hanya tersenyum sambil menganggukkan kepalanya walaupun dia tahu Najla Naqiyah tidak dapat melihat perlakuannya itu. Sekali imbas mereka berdua kelihatan seperti dua orang perisik yang sengaja makan berlainan meja tetapi sebenarnya sedang bertukar maklumat secara rahsia bagi mengelakkan mereka disyaki. Auni Atiqah dan Hasni Hidayah sendiri sudah menggelakkan kelakuan Najla Naqiyah ini yang pada pandangan mereka sengaja mahu mengenakan Arif Fitri.
            “Lepas ni ada nak pergi mana-mana lagi tak? Saya boleh tolong hantarkan.” Arif Fitri kembali bersuara.
            “Takde, dah penat jalan-jalan tadi. Nanti awak tolong hantar kita orang terus ke kolej ya.”
Tett! Tett!
Bunyi loceng mematikan lamunan Najla Naqiyah. Dia sebenarnya baru sahaja menyiapkan menu makan malam untuk hari ini. Sengaja dia siapkan sebelum Auni Atiqah dan Hasni Hidayah tiba kerana tidak mahu mendengar bebelan dan kritikan dari dua orang rakan baiknya itu. Selain dari si suami, ibu dan abangnya, dua orang rakan baiknya ini arif benar bahawa memasak adalah bidang yang baru sahaja dia ceburi. Usai memasak dia merehatkan diri seketika di ruang tamu sambil mengimbau kenangan lama bersama rakan baiknya.
Boo! Poyolah kau Jee. Bukan mengimbau kenangan lama dengan Auni dan Dayah tapi lebih kepada mengimbau kenangan lama dengan hamba Allah yang sekarang ni dah selamat jadi laki kau tu kan. Haha! Suara hati Najla Naqiyah mempertikaikan dirinya sendiri.
 Langkah kaki cepat-cepat Najla Naqiyah bawa ke arah pintu utama. Segugus kunci dia capai untuk membuka kunci pintu grill nanti. Buka sahaja pintu, Najla Naqiyah terus disapa dengan suara Hasni Hidayah.
“Weh, apasal bunyi loceng apartment kau ni buruk sangat? Tak meriah langsung!”
“Waalaikumussalam Cik Hidayah. Jemputlah masuk ke apartment yang bunyi loceng tak meriah langsung ni. Next time saya set bagi dia berbunyi lagu raya ya,” pelawa Jee setelah pintu grill berjaya dia buka.
“Assalamualaikum Jee!” Auni Atiqah memberi salam sambil bibirnya sudah tersenyum lebar dengan kerenah Hasni Hidayah dan Najla Naqiyah.
Alololo Jee ni aku gurau je janganlah merajuk okey. Assalamualaikum Puan Najla, terima kasih banyak-banyak ya Puan Najla bagi saya tumpang kat apartment yang bunyi loceng tak meriah langsung ni. Wah, tak sabar rasanya saya nak datang dengar loceng bunyi lagu raya pula!”
Beberapa cubitan yang agak berbisa dari Najla Naqiyah berjaya hinggap di lengan dan pinggang Hasni Hidayah bertalu-talu. Walaupun Najla Naqiyah sudah lali dengan perangai Hasni Hidayah yang suka menyakatnya tetapi dia tetap rindu untuk mencubit-cubit rakannya ini dan seharusnya kesempatan ini dia gunakan dengan sebaik-baiknya.
“Jee, sudah-sudahlah tu, kesian Dayah aku tengok. Esok dia dah lah ada interview hari ni kau pergi dera fizikal dia pula. Jomlah masuk, nak Maghrib dah ni.” Dan seperti biasa, pendamai yang kadang-kala turut memihak kepada Hasni Hidayah dalam mengenakan Najla Naqiyah akhirnya bersuara.

Thursday, October 08, 2015

Hebahan: Pencarian Cerpen oleh TebuOne Press


Assalamualaikum...

Ho ho ho hokeh~
Seperti tajuk di atas, TebuOne Press kini sedang melancarkan 2 projek iaitu

1) Pencarian Kumpulan Cerpen

Mohon klik untuk tumbesaran~
Imej oleh TebuOne Press

2) Pencarian Cerpen untuk Antologi

Mohon klik untuk tumbesaran~
Imej oleh TebuOne Press

Maklumat bagi setiap projek boleh anda rujuk pada imej yang ku sertakan di atas... Untuk maklumat lanjut atau sebarang pertanyaan bolehlah pm FB TebuOne Press atau emel ke alamat emel yang dinyatakan... Silalah join projek TebuOne Press ni... Manalah tahu rezeki anda ada di sini... Ku tak dapat nak join sebab sendiri punya projek novel masih terbengkalai... Huhuhu...

All the best kepada anda yang menyertainya... You got nothing to lose... Just try your best and join these projects...

Sekian, wassalaamu...


Saturday, October 03, 2015

Antologi Cerpen Cinta Anugerah Kehidupan


Mohon klik untuk tumbesaran~

“Kau takde rasa apa-apa lagi ke?” soal Muna kepada Akma. Akma hanya menggelengkan kepalanya.

“Nanti aku dapat rasa dia datang aku beritahu kau okey, jangan risau,” balas Akma.

Muna sudah mencebikkan bibir. Kema ni masa aku tak minta dia guna sixth sense dia, beria dia beritahu ada makhluk ghaib tu dekat sekian-sekian tempat. Dah lah dia suka beritahu masa kita orang betul-betul tengah lalu tempat tu. Masa aku minta dia guna sekarang ni, macam tak berguna pulak bakat terpendam dia ni.

Muna yang mengelamun seketika dikejutkan oleh Akma yang sudah menyiku-nyiku pinggangnya.



--- Apakah yang berlaku seterusnya? Ketahui cerita penuh Muna menerusi cerpen 'Surat Untuk Muna' yang dimuatkan dalam Antologi Cerpen Cinta Anugerah Kehidupan (C.A.K)

Kredit: FB Penerbitan Layar Pena

Harga di kedai buku:
RM 25 (Semenanjung Malaysia)
RM 28 (Sabah/Sarawak)

Harga pembelian online:
RM 32 (SM - termasuk kos penghantaran)
RM 36 (SS - termasuk kos penghantaran)
Untuk pembelian online boleh pm FB Penerbitan Layar Pena :)

Insya Allah, anda akan puas hati dengan antologi cerpen ni... Dah baca cerita Muna nanti jangan lupa ulas/komen/kritik di sini atau pm FB saya ya :)